MENGAJARI INDONESIA

0
50

Oleh : DHARMA SETYAWAN
 Public Policy KAMMI Kota Yogyakarta
Mahasiswa Pascasarjana Universitas Gadjah Mada
 “Betapa kewajiban mengajar itu sangat begitu penting pada saat sekarang. Anda menjadi seorang yang mau memberi pengajaran kepada 5 orang dari sekian juta penduduk di negara ini adalah sangat berarti. Kita juga telah terinspirasi dengan Anis Baswedan yang mencetuskan Indonesia Mengajar” (Ungkap DR. Siti Mutiah Setiawati, Universitas Gadjah Mada). Menarik bagi kita semua bahwa pembangunan Indonesia tentang Demokrasi, Ideologi, Politik, Ekonomi, Sosial, Budaya masih tertatih-tatih tidak menentu. Gejala lambatnya pembangunan ini jamak kita ketahui akibat mental hipokrit yang muncul dari para pemangku kebijakan negeri ini. Tidak bermaksud menyalahkan, tapai telah kita ketahui bersama, negeri ini krisis mental pemimpin yang solutif dan progresif.
Kita ingin membangun kembali karakter bangsa ini melalui pengajaran-pengajaran yang baik. Bahwa yang kita tawarkan untuk bangsa ini melalui instrument apapun adalah tentang sebuah optimisme, pencerahan, keteladanan, dan semua bentuk masa depan yang baik dengan narasi-narasi para pahlawan. Kita sebenarnya tidak ingin memiliki para pemimpin yang pesimis, pandai debat kusir, nir perilaku profetik. Kita juga ingin para pemegang kunci hukum negeri ini jujur dan fair kepada siapaun baik raja maupun jelata. Istilah “laskar keadilan” harusnya menjadi pedang yang paling setia pada kebenaran. Kita juga ingin Media kita yang penuh dengan inspirasi tanpa kepentingan politik, tanpa provokasi dan berharap sangat mampu memberi kita jalan untuk interaksi dan mediasi dalam bernegara.
Jauh hari Socrates mengatakan bahwa “tugas utama Negara adalah mendidik warga Negara dalam keutamaaan (arête). “Gnooti Seauton” kenalilah dirimu”. Negara ini telah kehilangan narasi panjangnya. Pemimpin yang muncul bukan karena kapasitas yang membanggakan tapi karena kosmetik (citra) yang dipoles oleh berbagai kepentingan Asing dan Korporasi. Maka menjadi sangat bodoh kalau kemudian individu yang terlanjur sukses di pilih secara demokrasi procedural itu, kita harapkan mampu menjangkau harapan dan mimpi kita sebagai rakyat.  
Kita kemudian merindui sosok Soekarno dimana tahun 60-an buta huruf masih sedemikian merajalela. Dengan optimis Soekarno mencanangkan Gerakan Pemberantasan Buta Huruf, yaitu dengan Soskarno sendiri turun tangan ikut mengajar. Apa yang membedakan kita dengan orang-orang masa lalu. Dengan keterbatasan teknologi, komunikasi dan transportasi mereka optimis untuk membangun Indonesia dengan segala kekurangan. Mereka rela berjalan berkilo-kilo untuk mendatangi tempat-tempat pemberantasan buta huruf dimana dari 100 % penduduk hanya 5 % yang dapat membaca. Soekarno dengan lantang dan berani, tidak ada pilihan lain kecuali menawarkan sebuah peta jalan meraih kecerdasan yaitu bagaimana rakyatnya tercerahkan minimal selesai untuk masalah buta huruf. Hari ini masalah kita bukan lagi sepelik zaman Soekarno, di zaman SBY ini reformasi banyak dikatakan omong kosong. Masalah BBM sebenarnya masalah kemauan pemimpin untuk mengawali menggunakan jasa angkutan public. Pemimpin-pemimpin di Jakarta memang tidak pernah memberi keteladanan untuk menghemat BBM. Rakyat kemudian berlomba untuk memiliki kendaraan pribadi dan semakin memperlambat mobilisasi pada tingkat makro. Jika ada kepastian angkutan pablik yang standar dan tepat waktu serta diawali dengan keteladanan pemimpin, tentu selesai urusan karena macet terhapus dari bumi Indonesia.
Masalah Korupsi tetap harus dimulai dari pemimpin yang mengajarkan kesederhanaan. M Hatta mungkin gagal membeli Sepatu yang diimpikannya karena tidak mau berhutang, tapi Hatta tidak gagal mengajarkan kesederhanaan pemimpin. Bahkan pemotongan nilai mata uang rupiah saat terjadi krisis harus menjadi konsekuensinya karena tabungannya untuk keluarga menjadi bernilai kecil. Hatta pun tetap lantang mengatakan “Jangan bangun negeri ini dengan hutang-hutang dan investasi asing”. Begitupun M Natsir tidak ada lagi dalam sejarah akan terulang, sosok perdana Menteri yang berbaju tambalan aspal. Seperti mimpi, perilaku mereka bukanlah kosmetik. Saat itu media tidak semasif sekarang yang memberikan berita bak daun yang jatuh dari pohonnya. Tapi kita melihat begitu banyak contoh nyata sebuah kesederhanaan perlu saat ini tanpa mengutuk kekayaan yang memang penting dan perlu.
Untuk itu Indonesia mengajar, adalah gagasan yang brilian ditengah kacauanya narasi yang muncul dari pemimpin yang tumpul kita harapkan energi positifnya. Pemimpin hasil demokrasi procedural adalah petaka bagi rakyat yang memang telah diajari korupsi lewat suap lima tahunan. Indonesia mengajar adalah bentuk kepedulian kita terhadap tata etika, kebenaran nilai dan sikap memberi pencerahan kepada siapapun. Mengajar apapun tentang kebaikan, fatsoen, local wisdom, mencipta seni, budaya, ekonomi dan kebenaran politik bukan pembenaran-pembenaran hal yang utama. Kewajiban mengajar tidak hanya kita timpakan pada Guru dan Dosen. Kewajiban mengajar adalah panggilan jiwa bagi siapapun. tanpa menegasikan pada suatu hal untuk apa dan kepentingan siapa? Karena mengajar adalah amanat menuju pencerahan bersama. Entah itu bernama Sekolah, Ngaji, Tarjih, Yasinan, halaqoh, Kongkow2, yang pasti dimana dan apapun namanya aktivitas mengajar adalah hal yang substansi di era Negara Indonesia yang serba nir Sosial. Kalau zaman Soekarno mengawali negeri ini saja dengan optimis maka kita harus lebih optimis untuk mengajar dan memberi pencerahan. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha mendengar lagi Maha melihat.” (QS. An Nisaa : 58) Tuhan telah mengajari kita, selanjutnya kita harus mengajar dan yang mewariskannya ke anak cucu!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here